Monday, May 10, 2010

ANAK2


Kisah budak remaja yang kena tembak dan meninggal dunia baru2 ini ada lah di antara cerita terhangat dan sensasi di perkatakan. Aku tak mau komen apa2, sama ada budak itu salah atau polis yang salah, sebaliknya elok lah kita ambil iktibar akan peristiwa tersebut.

Berikut dengan peristiwa tersebut, aku muhasabah diriku, adakah aku telah menjalankan tanggung jawab aku sebagai ibu? Aku sedaya upaya menjadi ibu yang baik, agar dapat mendidik anak2 kearah kecemerlangan, bukan sahaja di dunia tetapi juga akhirat. Aku sangat bangga dan bersyukur kalau anak2 ku menjadi anak2 yang soleh dan solehah. Itu lah doa harian ku. Anak ada lah amanah kita dari Allah,mendidik mereka agar menjadi manusia yang soleh atau solehah dan taat segala perintah Allah dan ini ada lah satu tugasan yang sangat berat dan mencabar....

Aku takut menjadi ibu yang hanya bangga dengan kejayaan akademik anak2 tetapi tidak menekankan dari sudut kerohanian, ya Allah jauhi lah aku dari golongan itu.

Bagi ku, anak2 ini harus di terapkan dengan pendidikan kerohanian dan seterusnya akademik. Banyak ibu bapa sanggup berhabisan wang ringgit berpuluh atau beratus ringgit untuk yuran tution tetapi tidak sanggup atau sangat berkira untuk membayar ustaz atau ustazah yang mengajar anak kita ilmu ugama. Mengapa boleh jadi begini? Ini kerana kita memandang kejayaan akademik dahulu. Kekurangan didikan ugama lah yang mencenderungkan anak kita ke alam bohsia, mat rempit, penagih dadah, kaki minum dan banyak lagi gejala2 yang kurang sihat. Aku tak boleh bayangkan kehidupan generasi akan datang!!

Aku pernah terserempak dengan remaja2 melayu (islam) yang minum minuman keras di salah satu taman semasa aku berjogging di waktu pagi, selepas kita menyambut hari kemerdekaan. Aku mengeleng kepala, apa nak jadi dengan budak2 ini, di mana ibu bapa mereka, tidak kah mereka risau anak mereka tidak pulang rumah? Dengan menyaksikan peristiwa di depan mataku, aku sangat tegas dengan anak ku yang ingin ikut kawan2 nya meraikan hari kemerdekaan diwaktu malam. Aku tidak peduli samada dia kecewa atau marah pada ku. Aku berpendapat biar dia menangis sekarang tetapi jangan aku dan keluarga menangis di kemudian hari.

Aku mengingati diriku dan juga rakan2 sekelian, dengan cerita2 yang kita dengar dan lihat, ayuh rakan2 ku, adik2 ku, didik lah anak kita dengan sebaik2nya. Beri lah mereka pendidikan dan pendekatan cara islam, belai lah mereka dengan penuh kasih sayang tapi tegas dengan hukum tuhan. Jangan lah percaya mereka seratus peratus, ada kan sedikit sifat cemburu dan curiga terhadap mereka.

Semoga anak2 kita dari golongan anak2 yang soleh dan solehah. Amin.

5 comments:

Pencinta Damai Nur Kasih said...

bagus lah perspektif nih. very the keibuan.

hamidah said...
This comment has been removed by the author.
blueCITY® said...

salam puan,
semoga puan jadi ibu yang solehah dan punya anak2 yg soleh dan solehah.

bagi saya bukan salah ibu mengandung
kalau anak2 remaja kini teruk perangainya ..
tak semua salah ibu bapa
tapi ramai juga anak2 jadi liar kerana sikap bapa yg tak bertanggungjawab.
maaf, walau saya belum punya anak,

hamidah said...

salam

Amin semoga doa sdri di makburkan agar saya mempunyai anak2 yang soleh dan solehah.

Setuju bukan semua kesalahan terletak pada ibu bapa. Kadang2 ibu bapa telah mendidik anak2 nya sebaik mungkin tetapi kerana keadaan sekitaran membuat anak kita menjadi liar juga. Itu tak dapat di nafikan. Walau bagaimana pun ibu bapa memang memainkan peranan yang penting dan lebih, selain dari guru, kawan dan keadaan sekitaran untuk memastikan anak2 kita dalam keadaan yang terkawal.

hamidah said...

salam

Amin semoga doa sdri di makburkan agar saya mempunyai anak2 yang soleh dan solehah.

Setuju bukan semua kesalahan terletak pada ibu bapa. Kadang2 ibu bapa telah mendidik anak2 nya sebaik mungkin tetapi kerana keadaan sekitaran membuat anak kita menjadi liar juga. Itu tak dapat di nafikan. Walau bagaimana pun ibu bapa memang memainkan peranan yang penting dan lebih, selain dari guru, kawan dan keadaan sekitaran untuk memastikan anak2 kita dalam keadaan yang terkawal.