Tuesday, July 8, 2014

Orang Muda..

10 Ramadan 1435H/8hb Julai 2014
 
Assalamualaikum
 
Hari Ahad yang lalu aku menemani anak perempuan ku untuk perbaharui passport nya.  Awal pagi kami sudah keluar rumah selepas subuh.  Sampai di UTC, Pudu Sentral sebelum pukul 7 pagi...Wah terkejut nya aku orang ramai sudah beratur di luar pejabat Imigresen.  Agak lama menunggu untuk mendapatkan nombor giliran dan akhir no giliran sudah perolehi.. 1081... bermakna kami orang yang 81.
 
Sementara menunggu giliran anak ku nak renew passport aku berjalan2 kebawah untuk menghilangkan rasa bosan.... Aku turun kebawah  ke Pudu Sentral dulu nya Pudu Raya... Wah banyak nya perbezaan... Sekarang ini sangat  cantik, bersih dan teratur tetapi  sayang banyak kedai belum  buka lagi... Ialah belum pukul 9 pagi pun... 

 Aku berjalan2 dan jumpa kerusi urut... Cuba lah nak duduk dan relax di situ... Tanya anak muda di sebelah mengapa aku punya kerusi tak boleh  masuk duit.... Dia diam mungkin kyusuk dengan urutan kerusi yang di duduki ..  Aku bertanya lagi pada dia  tanpa memandang pada ku, katanya yang merah tak boleh guna dan teruskan  dengan kekyusukan nya di atas kerusi urutnya... Aku bangun dan jalan2 lagi... Beberapa ulat tiket menghampiri  ku dan  brtanya nak beli tiket bas ke, aku menjawab terima kasih sahaja...... Akhirnya  aku ke lift untuk pergi semula ke pejabat imigresen...   Oleh sebab mungkin faktor umur aku terlupa pejabat Imigresen terletak di tingkat berapa, lalu aku betanya pada sekumpulan anak2 muda, agak kecewa tidak ada sesapa pun response pada ku ... dalam hati agak terkilan.... Mmmm budak2 muda skrg rungut dalam hati... ku  nekad tekan  terus tingkat 3 dan akhir nya aku turun di tingkat 2 .. pejabat imigresen.... Budak2 muda yang bersama dalam lift tu pun rupa nya nak pergi ke pejabat Imigresen ... Bersangka baik lah mungkin mereka kurang pendengaran... Rasanya orang2 muda  sekarang ni pendengaran agak kurang ... lebih teruk dari orang tua2... hehehe ... Yang muda2 jangan lah  marah ya dengan cerita ku ini 
feeling sorry.

Thursday, June 5, 2014

7 Syaaban 1435/5hb Jun 2014

Assalamualaikum . blog ku boleh di kira sudah bersawang juga lama ku tak sentuh... kerana kesuntukan masa.  Banyak kerja yang aku kena hadapi sekarang ni... target masih jauh kebelakang tapi insyaaAllah akan ku usahakan juga untuk mencapai target hingga hujung tahun ini.
 
Malah semasa aku pergi bercuti di Acheh pun aku tak sempat nak menulis dan upload gambar2 yang telah aku ambil... Yang sebenar nya tidak banyak cerita di Acheh..cuma kami banyak buat lawatan di tempat2 sejarah Tsunami.
 
Ianya agak terkesan di hati ku, bencana yang menimpa mereka.  Menurut cerita mereka tinggi ombak yang melanda hingga melebihi tinggi pokok kelapa.   Banyak nyawa dan harta benda hilang dalam sekelip mata sahaja.  Betul lah selalu orang yang beringat berkata... tak usah lah kita bangga dan sombong apa yang kita ada, jika Allah nak ambil dalam sekelip mata sahaja boleh hilang dari kita... memang telah terbukti dari peristiwa Tsunami di Acheh...
 
Banyak tempat aku sudah pergi di Indonesia, dari Jakarta, Bandung, Puncak, Medan, Bukit Tinggi, Padang, Jogjakarta, Surabaya, Bali, Makassar dan Acheh...tapi ada sedikit perbezaan orang di Acheh... Mereka ini lebih bekerja dari meminta... sukar mahu jumpa peminta sedekah... ada satu peristiwa bila suami beri sedekah pada budak2 remaja dalam lingkungan 9 tahun ke 12 tahun...apa yang kami lihat agak berbeza di tempat2 lain di Indonesia.... mereka mengambil nya dengan ucapan terima kasih... dan memanggil sesame mereka... untuk di kongsi bersama...  Kalau di tempat lain budak2 sebegini akan berebut2 wang tersebut.  Begitu agak nya mereka di latih... Mereka banyak bekerja dan menjual dari meminta sedekah... ini lah perbezaan yang ketara dari lain2 tempat di Indonesia...
 
Makan minum memang tak perlu risau kerena hamper semua nya islam... Kami bersolat di masjid Agung Baitrurrahman di waktu magrib... memang ramai orang bersolat di situ..
 
Tentang makanan aku lebih suka makanan Padang dari Acheh tapi Alhamdulillah semua boleh makan....   Aku sempat juga pergi ke Pulau Sabang di mana pemandangan nya amat cantik..Aku juga menaiki bot kaca mengelilingi pulau di mana boleh Nampak batu2 karang dan ikan2 yang bewarna warni dari bot tersebut..Sungguh kreatif mereka..aku berharap orang Malaysia pun ada bot sebegitu... Sangat mudah dua sampan di sambung dan tengah2 di letak nya kaca dan di kelilingi dinding2... dapat lah kami melihat keindahan laut.
 
Banyak juga tempat2 menarik tetapi kebanyakkan kesan2 sejarah Tsunami.... Apa yang aku rasa di sebalik bencana tsunami ada hikmah nya... kerana kesan2 Tsunami lah yang menarik pelancung2 dari luar Negara datang melawat ke tempat mereka, ini boleh menambah pendapatan penduduk tempatan.. Benar lah seperti kata dalam  surah albaqarah ayat 216..... perkara yang kamu benci , dan boleh jadi benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu.  Dan ingat lah Allah jualah Yang Mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui.....
 
Banyak hikmah sebenar nya selepas kejadian Tsunami.... mereka membangunkan Negara mereka begitu cepat sekali... pelabur2 banyak datang ke Acheh....dan seterusnya menaikkan ekonomi mereka semula...malah mungkin lebih baik..wallaualam...
 
                                                    Pemandangan Acheh dari Atas
 
 
 
 
                                        Permulaan kiraan Indonesia di sini Pulau Sabang
 
Bot Kaca yang membawa kami lihat sekeliling Pulau dan dapat melihat ikan2 dan batu2 karang dari kaca di bawah bot
 
Kapal yang sebesar ini boleh di bawa ombak Tsunami sejauh 5 kilometer dari pantai
 
di antara masjid2 yang di lawati... di bawah sekali ini masjid yang tidak di masuki ombak
tsunami... .
 
 
 

 
 

Wednesday, April 16, 2014

Bercuti ke Jogjakarta

15 Jamadil Akhir 1435H/15 April 2014 (Selasa)

Minggu lepas aku dan suami ku serta anak ketiga ku, pergi bercuti ke Jogjakarta.  Tiket  penerbangan anak ku belanja kami sebagai hadiah ulang tahun perkawinan kami yang ke 36 tahun.  Terima kasih kerana mengingati kami..

Kami sampai pada pukul 12 tengahari dan di sambut oleh tour leader kami Ibu Ratna... beliau di kira berumur orang nya lingkungan 50an sangkaan ku, tetapi rupanya umur nya 60 tahun  Nampak cergas dan sihat...

Beliau terus membawa kami berlima , (aku, suami, anak dan 2 orang kawan yang kami kenal semasa percutian kami di Uzbekistan)...ke Prambanan Temple . Tetapi kami bersolat dulu di tepi kuil tersebut... memang di sediakan tempat bersolat orang islam.  Selepas bersolat kami di bawa masuk ke Prambanan Temple itu... yang di bina pada abad ke Sembilan... memang unik pembinaan nya tapi banyak yang rosak semasa gempa bumi dan letupan gunung Merapi... jadi banyak juga yang tengah di baik pulih ...

                                Tempat kami bersolat sebelum masuk ke Prambanan Temple

                                                              Prambanan Temple

                              Di salah satu  temple .. kebanyakkan hanya tempat ziarah sahaja

Di atas ada sebahagian gambar2 yang di rakam, tempat2 nya hanya lah untuk lawatan tidak ada pemujaan lagi di situ.. Kami ziarah pun atas kesan sejarah bukan meraikan kuil tersebut..

Kemudian kami di bawa jalan2 ke kota Jogjakarta dan singgah ke kilang batik, dan di tunjukkan pada kami bagaimana mereka membuat batik sebelum sampai ke hotel.  Tidak banyak beza nya cara mereka membuat batik dengan  Negara kita. 

                                                              di kilang batik

Bila tiba di hotel kami mandi  dan rasa mahu sahaja kami tidor kerana kepenatan., tapi tour guide berkata bahawa waktu makan malam ada lah pukul 6.30 petang, bermakna tidak banyak masa kami.. Kami tunaikan solat magrib dulu ,waktu solat magrib di sini pada pukul 5.50 petang.  Setelah menunaikan solat magrib dan jamak Isyak kami keluar untuk makan malam .

Kami di bawa ke satu restoran memang sangat cantik bangunan nya dan makanan sangat enak, dan di sebelahan restoran tersebut ada menjual kopi luwak.  Aku rasa semua tahu pasal kopi luwak ni kan, ianya sejenis kopi yang di makan oleh musang dan di keluarkan melalui najis nya..  Mereka kata kopi luwak ini sangat enak.  Aku tak tahu apa hukum nya meminum kopi luwak tapi bagi aku bila dan keluar melalui najis musang (luwak) ni , aku dan kumpulan ku tak ada keinginan hendak minum kopi tersebut.

Setelah makan kami singgah ke kedai yang menjual perak, banyak juga perhiasan2 wanita di situ tapi aku tidak tertarik untuk membelinya.  Anak gadis membeli 2 bentuk cincin dengan harga berpatutan.  Aku mengusik nya, asyik beli cincin sendiri aje bila nak dapat cincin dari orang hehehehe.. Dia kata tak ada siapa pun nak beri pada nya dan tergelak.

                                         Restoran yang di bawa untuk kami makan malam

                                                    Suasana di dalam restoran

musang (luwak) yang di bela

Kami pulang semula ke hotel kami menginap dan bersihkan diri terus tidor kerana waktu subuh di sini sangat awal lebih kurang pukul 4.50 pagi.  Di sini waktu nya lambat 1 jam dari Malaysia. 

Selepas menunaikan solat subuh kami rehat sebentar dan bersiap2 untuk bersarapan pagi pada pukul 6 pagi kerana kami akan berangkat ke Semarang pada pukul 7 pagi.

Kami berangkat pada tepat pukul 7 pagi ke Semarang.  Sepanjang perjalanan banyak tempat yang cantik2 dan indah kami lihat.  Apa yang kami perasan tidak ada hutan kami lalui seperti di Malaysia, yang kami Nampak bangunan dan rumah2 sepanjang perjalanan kami ke Semarang yang memakan masa lebih kurang 3 jam.  Kami  melalui Ungaran Highlands dan Nampak sawah padi dan kawasan hijau.  Sungguh cantik dan nyaman kami rasa. 

Kami singgah di sebuah masjid Al Husain untuk solat dhoha, kerana tidak sempat untuk lakukan di hotel.  Masjid yang agak besar dan tempat2 pelajar untuk belajar juga ilmu ugama dan ada juga anak2 yatim di tempatkan di kawasan masjid itu.


                                                           Masjid Al Husain

                                    suami ku sempat bermesra dengan pelajar2  anak2 yatim di sini


        Pelajar2  sedang bermain sebab ketika itu Indonesia bercuti kerana hari pemilu (pilihanraya)

Selepas bersolat kami teruskan perjalanan kami hingga kami sampai ke Semarang  dan singgah ke "Sam Po Kong" (gedung batu), tempat terbina nya kuil ini kerana mengingati Cheng Ho.  Apa yag aku pernah ziarah di Palembang satu ketika dulu ada masjid yang di namakan masjid Cheng Ho dan kalau tak silap aku di Surabaya pun ada sebuah masjid Cheng Ho, tapi berlainan di sini ianya seperti kuil.  Bila kami masuk cara nya pun macam orang Buddha bersembahyang, dan di hujung di katakana masjid tapi bukan masjid pada fikiran ku, dan yang pelik ada nabi yang bernama china... nauzubillah, bila ku Tanya adakah mereka ni islam , mereka mengaku mereka islam dan rupa paras mereka memang muka Indonesia tulin.  Aku mengeleng kepala sahaja.. mereka semua telah manipulasikan kisah Cheng Ho.  Sedih juga aku rasa Nampak mereka sudah bercanggah akidah mereka terutama Nabi Zheng He ini nauzubillah.  Kerajaan mereka tidak ambil tindakan apa2 pun, malah menjadi tempat "tourist attraction"

 Sebahagian dari bangunan Sam Po Kong
 
                                                     replika perahu Cheng Ho

Kami teruskan perjalanan kami ke Kota Lama Semarang dengan perasaan keliru kerana tidak ku sangka ada puak yang sanggup mengangkatkan Zheng He sebagai nabi.   Di Kota Lama ni ternampak banyak bangunan2 bekas jajahan Belanda.  Kami sempat merakamkan beberapa gambar2 lama dan juga kami masuk ke  Gereja Blenduk, di mana senibina nya agak unik di dalam nya. Lagi sekali aku keliru dengan kegunaan bahasa mereka rumah Allah dan waktu2 ibadat..  Begitu lah di Indonesia, tidak ada perbezaan kegunaan Allah di antara Islam dan Kristian... Bagi ku ianya boleh mengelirukan umat islam terutama generasi muda. Silap2 boleh ramai yang murtad, dan itu lah terjadi di Indonesia. Kita boleh lihat banyak kisah2 orang islam murtad  di Indonesia melalui you tube.

Kami singgah juga di Lawang Sewu bekas bangunan lama jajahan Belanda.  Di situ juga tempat mereka menjatuhkan hukuman bunuh pada rakyat Indonesia dan tempat2 sejarah mereka . 

Pada ku tidak ada apa yang menarik sangat di Semarang ni kecuali kesan2 sejarah sahaja.  Kami pulang dan singgah salah satu masjid di Semarang untuk menunaikan solat zohor dan asar dan teruskan perjalanan kami pulang ke hotel tapi kami singgah sebentar untuk makan durian.  Di tepi jalan banyak durian di jual dan bukan semua nya masak seperti di Malaysia.  Kalau di Malaysia buah durian gugur dan di kutip atau di jual tetapi di sini mereka memetik nya tidak tunggu hingga buah itu gugur ke bawah.  Alhamdulillah kami dapat menikmati buah durian kampong yang enak lemak manis dan tebal tapi isi nya tidak kuning hanya pucat sahaja warna .  Kami  sampai ke hotel dan berehat sebentar  setelah solat magrib baru kami keluar untuk pergi mengurut.  Tour guide bawa kami kerumah urut di mana memang khas untuk mengurut dan spa, tapi kami hanya sempat untuk mengurut dalam satu jam kerana waktu makan dalam pukul 8 malam.

Setelah mengurut kami di bawa ke Restoran masakan China.  Memang enak masakan nya. Tapi apa yang kami perhatikan di Jogjakarta ni setiap waktu makan mesti di selitkan dengan mee goring, selain dari nasi dan lauk pauk.


                                             tempat bermain organ yang unik di gereja Blenduk



                                                     Sebahagian dari bangunan Lawang Sewu



 
Kami singgah di masjid ini dan juga pasentren (pengajian pondok)

 
 
                       Gerai2 durian dan buah durian yang kami makan sebiji 50 ribu rupiah

Di hari ketiga kami di bawa melawat ke Gunung Merapi di sebelah pagi.  Di sini kami rasa sungguh teruja kerana suasana nya agak berlainan tidak terdapat di Negara kita.  Kami di bawa ke Kg. Kai Adem to melihat sendiri Gunung Merapi yang telah meletup pada November 2010.  Walaupun kejadian itu sudah berlalu tapi kesan2 nya masih terdapat di situ.  Kampung2 di sekeliling situ banyak sudah di pindahkan ke perkampungan baru, pokok2 baru nak tumbuh tetapi keindahannya tetap terselah.  Aku tidak tahu bagaimana nak gambarkan keindahan di sekeling nya.  Sungguh indah.  Kami menaiki jeep untuk ke Gunung tersebut.  Sangat adventurous kami rasakan kerana seperti naik roller coaster.  Sakit juga badan kami kerana terhentak2 dalam perjalanan ke situ. Kami menyewa jeep tersebut dengan bayaran 250 ribu rupiah bermakna seorang 50 rupiah bersamaan lebih kurang 15 ringgit Malaysia, dan kami rasakan sangat berbaloi dengan bayaran tersebut.  Kami berada di gunung tersebut lebih kurang 3 jam.  Pemandu yang membawa kami itu sangat bertolak ansur pada kami. Sepatutnya 1 jam sahaja tapi melarat sampai 3 jam.  Kami singgah minum dan makan, bergambar2  sungguh seronok berada di gunung Merapi ini, dan kagum dengan kebesaran Allah.

Keindahan Gunung Merapi

Di atas terdapat batu menyerupai muka manusia
 
Kami begitu terjuja menaiki jeep

Keindahan di lereng2, pokok2 baru nak tumbuh
Rumah peninggalan
 
Ada gerai kami minum kopi yang kaw kaw kopi kental
 
Baik punya landing jeep ni dan terdapat tanah2 yang masih mengeluarkan asap
 
Kenangan paling manis untuk kami ketika menaiki Gunung Merapi ini.  Memang tak dapat di lupakan.   Singgah sebentar di masjid berdekatan kerana suami ku dan kawan2 yang lain belum lagi menunaikan solat dhoha.   Setelah selesai lawatan kami ke Gunung Merapi yang buat kami rasa begitu penat sekali tetapi sangat gembira dan puas kami singgah ke satu restoran untuk makan tengahari dan bersolat di situ sebelum kami teruskan perjalanan kami ke Borubodur.  Tidak banyak nak kami cerita di Borubodur yang di bina pada abad kelapan.  Ianya kuil untuk orang Buddha.  Kami melawat dalam keadaan hujan.   Ianya agak tinggi ada lebih kurang 190 tangga kesemua nya. 
 
                                                               Borubodur dari atas
 

                                                      Pemandangan di sekitar Borubodur
 
Pada hari keempat kami bersiap2 hendak pulang ke Tanah Air, selepas sarapan pagi kami check out dari hotel tempat penginapan kami.   Kami di bawa menziarah Istana Sultan Kraton.  Pada ku tak ada  yang menarik sangat.  Ianya besar dan banyak budaya campuran, Islam, Hindu dan Buddha.. Selepas lawatan kami ke Istana kami di hantar ke Airport, Alhamdulillah kami selamat sampai ke Tanah Air dengan rasa syukur.  Keseluruhan nya bercuti di Jogjakarta amat menyenangkan aku dan rasa selesa, memang berbaloi dengan harga yang kami bayar.
 
 
 
 Sebahagian dari Istana
 
 Taman Sari... ada tiga kolam di situ
di hadapan  untuk anak2, dekat dgn menara tu untuk gundik2
dan di belakang menara untuk isteri
di menara tu tempat sultan berehat dan memerhati kaum keluarga nya
mandi manda di kolam2 ini
Kolam ini di bina dalam 14...
 
 
 
 
 
Sebahagian dari Istana Sultan Kraton
 
 
InsyaaAllah bulan Mei aku dan suami aku akan bercuti ke Acheh dan Pulau Sabang, Indonesia.
 

                                                  Bunga2 merah ni banyak terdapat di Istana

 

Tuesday, April 15, 2014

Hanya gambar2 dari dunia kecil...

15 Jamadil Akhir 1435H/15 April 2014


Assalamualaikum rakan2 ku, ada beberapa keping lagi gambar yang akan ku pamerkan di sini, aku percaya ada di antara nya kita tak pernah lihat, atau mungkin tidak perasan...


                                                         Belalang mungkin?

                                                    Labah2 yang berwarna hijau

                                                      lagi serangga dari spesis belalang

                                                            Jenis bug atau beetle

tak pasti apa nama serangga ini
 
planthopper
 
weevil
 
serangga sejenis penyegat
 
labah
 
spesis labah2 - portia

spesis labah2 berwara oren
 
                                                             ulat bulu

Hanya ini aje koleksi yang dapat ku rakamkan... insyaaAllah lain kali aku cuba cari nama2 serangga nya juga... maklum lah orang baru dalam bidang ni banyak yang harus di pelajari, dari segi fotografi nya, seni nya dan nama2 serangga.  Apa2 pun aku amat teruja melihat kecantikan nya yang berwarna warni Allah ciptakan... Sesungguh nya Allah Maha Besar....