Wednesday, August 5, 2009

PENGALAMAN DALAM WAD

Baru-baru ini aku dimasukan ke sebuah hospital swasta untuk menerima rawatan sakit yang aku deritai sudah sekian lama. Layanannya cukup baik sekali maklumlah bayarannya pun baik juga. Aku seperti duduk di rumah sendiri dengan diberikan kemudahan yang biasa aku dapat di rumah. Duduk seorang sebilik tanpa melihat keadaan orang lain sakit kurang menginsafkan aku.
Aku mula terbayang keadaan orang yang susah dan miskin untuk mendapatkan rawatan di hospital kerajaan. Menunggu merintih dan merana sudah menjadi asam garam hidup orang susah sehingga untuk mendapat rawatan pun mereka masih berkeadaan begitu. Setengahnya belum sempat mendapat rawatan ajal datang meragut nyawa mereka.

Tiada siapa yang menangisi kematian mereka. Tiada siapa yang peduli dengan kematian mereka. Tiada laporan dari wartawan, tiada vip yang simpati. Ahhh dunia. Mengapa harus ada dua kelompok itu. Mengapa harus si miskin dimiskinkan dan sikaya dikayakan. Ajaran Islam yang aku pelajari ialah sikaya membantu meringankan kesusahan si miskin. Dan si miskin membalasnya dengan menghormati sikaya dan mengucapkan terima kasih.

Hospital swasta ditubuhkan untuk apa ye? Adakah untuk mengurangkan kesesakan di hospital kerajaan? Atau di tubuhkan untuk mengaut keuntungan semata-mata? Atau ditubuhkan untuk menyenangkan hati orang yang berduit dan berharta supaya mereka dapat sembuh dengan cepat? Atau untuk menarik ramai doktor hospital kerajaan pergi kepada mereka? Ahhh….. aku hilang kata-kata untuk bertanya lagi. Tapi yang nyata ramai insan yang menjadi kaya dengan tertubuhnya hospital swasta ini. Biarkan lah, nanti di akhirat jawablah semua pertanyaan Allah. Di sana nanti akan terbongkarlah apa rahsia dan tujuannya.
Wahai teman-teman yang aku kasihi dan sanjungi. Hendaklah kamu membantu simiskin dan orang yang kurang upaya untuk tujuan kesihatan. Mereka pun manusia yang perlukan rawatan sempurna dan selesa agar mereka cepat sembuh. Mereka juga ada saham untuk membangunkan negara. Percayalah tanpa mereka mana mungkin ada jalanraya, beras, nasi, ikan sayur dan lain-lain keperluan asas yang kamu nikmati seharian. Ayuh sumbangkanlah sedikit untuk kehidupan mereka. Carilah simiskin ini di kampung dan di desa. Bantulah mereka kerana itu adalah amalan yang sangat berguna di hari kemudian.

1 comment:

YantiArshad said...

salam,

mak saya selalu berkata,
"kehidupan di dunia adalah gambaran di sana nanti. maknanya sebagaimana senang dan kayanya kita di dunia ini, kita juga mestilah senang dan kaya juga di sana kelak..."