Wednesday, August 3, 2011

Ramadan kembali



Ramadan ini memang betul2 menduga ku...Aku sudah mula mengidap penyakit gastrik semula yang telah lama aku tidak hidapi, seminggu sebelum Ramadan aku telah di serang gastrik...sesiapa yang telah menghidapi nya tahu lah bertapa sakit nya, kadang2 bergerak pun sakit...sudahlah malam tidak dapat tidor dengan lena, dan kadang2 terlelap sekejap semasa tidor duduk sahaja. Aku pasrah...tuhan menduga ku...dan aku pun berpendapat mungkin untuk mengurangkan dosa2 ku yang lalu. Aku memakan ubat dari doktor dan mengikuti jadual nya dengan penuh disiplin...maklum lah sakit nya hanya Allah sahaja yang mengetahui...Di samping itu ada juga rakan ku memberi petua memakan air ibu kunyit dan ada yang sarankan di campurkan dengan madu...Orang tengah sakit apa ubat pun dia akan cuba begitu lah dengan diriku..

Alhamdulilah sebelum puasa bermula aku rasa kan ada perubahan sakit makin berkurangan...semua dengan izin Allah.

Pada hari pertama puasa aku bangun lah sahur dan makan sedikit dan minum minuman kesihatan agar mendapat diet seimbang...dan sudah pasti aku dengan penuh disiplin memakan ubat doktor juga...dan semua nya berjalan dengan lancar...alhamdullilah...tetapi ku sangka panas hingga ke petang rupa nya hujan turun di tengah jalan...seketika aku mahu bersolat asar aku di serang lagi sakit gastrik tetapi aku boleh tahan juga....

Aku dan suami ku bersiap2 untuk pergi ke masjid, untuk berbuka di sana. Kerana keadaan aku tidak berapa sihat aku sediakan makanan aku roti yang aku buat sendiri dengan ikan tuna serta daun salad dan timun...memang kira makanan sihat lah..tidak lupa juga aku bawa bekal air minuman mineral, kurma dan juga ubat2 ku.

Suami ku seperti biasa memakan makanan yang disediakan pehak masjid..aku makan bekal ku sahaja....tetapi hanya suku sahaja roti yang dapat ku makan kerana terlalu sakit untuk menelan dan aku rasa hampir pengsan kerana kesakitan...ku tahan kan jua dan bersolat jemaah bersama2 dengan jemaah yang lain...selepas menunaikan solat magrib dan yang lain2...badan ku tidak tahan lagi rasa lemah dan berpeluh menahan kesakitan yang amat sangat lalu ku mencari suami ku minta menghantar ku pulang....suami menghantar ku pulang dan aku duduk gelisah di rumah....aku tidak dapat bersolat isyak dan terawih..ketika itu..aku gelisah menahan sakit, sekejap terlelap sekejap terjaga2...dan akhir nya dalam lingkungan pukul 2 pagi aku baru ada kekuatan untuk bersolat isyak dan juga terawih....hingga lah ke pagi aku tidak dapat tidor...aku sediakan makanan sahur untuk suami ku dan aku memakan roti sahaja...memang tidak lalu makan...hingga aku terfikir kan macamana keadaan aku ada kah berlarutan?... aku teruskan puasa walaupun keadaan sangat sakit dan bekerja juga seperti biasa.

Aku sibukkan diri dengan pekerjaan aku hingga boleh melupakan kesakitan ku seketika...suami ku berkata dia akan berbuka di masjid yang agak jauh dan dia kata mungkin aku tidak sempat mengikuti nya jadi aku bercadang berbuka puasa di pejabat sahaja dengan rakan2 ku. Aku menyuruh mereka mengambil bubur nasi di masjid dan aku beli sebiji pisang untuk berbuka...itu lah makanan ku..sedangkan aku tengok kawan2 ku makan macam2, berselera sahaja....tetapi bila ku tanya berapa perbelanjaan nya...agak terkejut juga seorang RM30.00 bayangkan jika ianya berterusan hingga habis bulan puasa...ya Allah mahal nya...seketika aku bersyukur yang amat sangat bahawa aku sakit, aku tidak lah berbelanja sebegitu banyak hanya RM1.00 untuk beli pisang dan bubur nasi ambil dari masjid...

Aku muhasabah diri ku, sesungguh nya Allah menyayangi diriku, aku tidak perlu berbelanja banyak di bulan puasa ini kerana keadaan diriku yang tidak boleh makan sewenang wenang nya...ini rupa nya hikmah aku sakit....

Sejak tahun lepas lagi kami suami isteri banyak menghabiskan berbuka puasa di masjid kerana lebih seronok berbuka di masjid dari di rumah kerana kami hanya berdua sahaja. Hanya di hujung minggu baru ku masak kerana anak2 menziarahi kami....

Memang rasa sunyi bila anak2 tidak ada, tetapi aku berfikir Allah telah memberi ruang pada kami untuk mendekati diri kami dengan Nya...kalau dulu masa anak2 kecil sibuk aku memasak untuk mereka maklum lah budak2 tengah membesar makan banyak dan suka sangat makan, jadi sebagai ibu memang tak sampai hati mesti masak untuk mereka cuma kadang2 beli juga di luar....tetapi sekarang keadaan berubah kami tak payah beli makanan di luar berbuka di masjid sahaja, dan dapat juga kami berjemaah magrib di sana dan seterusnya isyak dan terawih...aku teringat orang tua dulu2 pun begitu mereka berdua selalu pergi masjid bersama2, dengar kuliah bersama2...dan Ya Allah rupa nya aku pun dah masuk golongan orang tua ....keadaan dan kesukaan kami memang dah berubah...dan alhamdulillah masih ada kesempatan untuk kami suami isteri berubah...kalau di takdirkan Allah mengambil nya kami ketika muda dengan tidak ada kesedaran asyik sibuk hal dunia sahaja tanpa memikirkan bekalan kami di akhirat, alangkah rugi nya!!!

Wahai rakan2 ku jangan lah menunggu hari tua baru mahu berubah, seperti kami...yang kami kira bersyukur di beri kesempatan...bayangkan lah jika Allah mengambil nyawa anda masa muda yang tidak kesempatan untuk berubah....

Berubah lah dari sekarang tidak kira muda lagi kerana umur tidak mengenal usia...yang masih hidup ini ambil lah kesempatan untuk mendekati diri denganNya...dan kebetulan di bulan Ramadan ini yang penuh berkat rebut lah peluang untuk beribadat tambah2 lagi 10 malam terakhir...sekarang banyak masjid mengadakan qiamullai di 10 malam terakhir pergi lah jangan bagi alasan kerana penat atau sibuk...kalau yang isteri2 memang sibuk dengan anak2 tidak boleh tinggalkan mereka galakkan lah suami kita pergi turut sertai qiamullai...Zaman sekarang bukan seperti dahulu di mana kita tak ada kesempatan untuk berjemaah di tengah malam....sekarang semua ada...jangan lepaskan peluang...pergi dan beribadat bersama2 jemaah lain..kerana aku tahu untuk buat sorang2 amat liat sekali... tetapi bila beramai2 rasa bersemangat hendak melakukan bukan kerana riyak tetapi kerana kesedaran...

Sekali lagi untuk isteri2 yang tidak kesempatan kerana anak2 jangan lah rasa rugi...galakkan suami pergi kerana kalau suami pergi insyaallah isteri2 pun dapat ganjaran nya...
isteri walaupun payah ikhlaskan diri buat sorang2 di rumah...

Rebut lah peluang....

1 comment:

Yanti Arshad said...

salam, kak midah.

tapi sekarang ada fesyen baru plak. suami malas pergi, tapi suruh isteri pergi. cam ner tu?